Kisah Si Jeruk Oranye

Di sebuah perkebunan jeruk yang sejuk dan luas, beberapa petani sedang sibuk memetik buah jeruk yang matang dengan ciri berwarna oranye terang. Namun, saking sibuknya, petani-petani itu tidak mendengarkan percakapan beberapa buah jeruk di salah satu pohon.

“Akulah jeruk yang paling manis di pohon ini. Lihatlah kalian! Masih hijau dan kecut,” kata satu buah jeruk yang dengan sombongnya memamerkan warna tubuhnya yang terang mengkilat dan lebih besar daripada yang lainnya.

“Ah, nanti aku juga akan seperti kamu. Tunggu saja,” timpal si buah jeruk hijau yang masih kecil dan kecut.

“Kamu mungin bisa seperti aku, berkulit terang dan indah. Tapi, kamu belum tentu semanis aku.”

Namun, percakapan mereka terhenti karena ada beberapa pengunjung perkebunan datang untuk memetik. Di perkebunan itu, pengunjung boleh memetik buah jeruk yang sudah ranum. Buah-buah yang sudah mereka petik bisa dibawa pulang atau mereka nikmati di kebun langsung.

Seorang gadis kecil, berusia kurang lebih lima tahun sedang memperhatikan satu pohon jeruk tempat si jeruk oranye dan hijau tadi berdebat. “Dia pasti menginginkan aku!” bisik jeruk oranye bangga kepada jeruk-jeruk hijau yang tumbuh di bawahnya. Benar saja! Gadis kecil itu merengek minta diambilkan jeruk yang ranum dan besar itu.

Namun, orangtuanya meminta gadis itu mencari buah-buah ranum di pohon lain,”Buah itu ada di tempat yang terlalu tinggi, Nak. Ayah tidak bisa mencapainya.”

Gadis itu, dengan linangan air mata, bergegas mencari buah-buah jeruk ranum lainnya. Begitulah… setiap hari sampai sebulan berikutnya, tidak ada yang bisa mengambil buah jeruk oranye itu. Para pengunjung malas untuk menaiki tangga dan mengambilnya. Sementara itu, para petani tidak lagi bisa melihat si jeruk oranye karena lebatnya daun yang menutupi tubuhnya. Seiring berjalannya waktu, jeruk-jeruk hijau yang dulunya kecil dan masam, berubah menjadi oranye dan berbuah manis. Dagingnya tebal dan bentuknya besar. Sedikit demi sedikit, buah-buah itu dipetik dan dinikmati oleh siapa saja.

Bagaimana dengan nasib si buah oranye yang sombong itu? Oo…! Karena sudah lama tidak ada yang memetiknya, buah itu dimakan oleh ulat dan akhirnya jatuh ke tanah dan membusuk tanpa ada seorangpun yang sempat mencicipinya.

sumber foto: http://www.google.comImage

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s